Ancaman Siber Media Sosial Bagi Anak

Digitalmania –¬†Anak-anak yang sudah mulai online mereka punya keinginanan selayaknya anak-anak pada umumnya, mereka ingin juga mengenal dunia media sosial. Masalahnya media sosial memiliki beberapa ancaman terhadap anak-anak yang pertama kali online

Sebelum Anda melepaskan mereka ke dunia liar media sosial, pastikan mereka mengetahui risikonya dengan membagikan panduan ini kepada mereka. Pastikan mereka mampu melindungi dirinya dan keamanan keluarga dari risiko privasi dan keamanan pribadi secara online.

Catfishing

Singkatnya, ini semua tentang pemalsuan digital, dengan pelaku berpura-pura menjadi seseorang yang bukan dirinya. Ini dicapai dengan memposting informasi pribadi palsu, khususnya menggunakan gambar profil orang lain, di situs media sosial. Tujuannya adalah untuk mengelabui seseorang agar jatuh cinta dengan scammer.

Catfishing biasanya ditujukan untuk anak-anak terutama remaja dan dewasa muda, tetapi tidak selalu. Berapapun usianya, Anda harus memperhatikan catfishing. Untungnya, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi atau sepenuhnya meniadakan dampaknya.

Berikan yang berikut ini kepada remaja Anda sendiri untuk dibaca dan dicerna. Anda bahkan dapat mengikuti sarannya sendiri.

1. Berteman offline

Sebelum online, ingatlah pentingnya hubungan yang sehat secara offline. Berbicara dengan orang-orang secara langsung, menikmati perjalanan dan permainan, ini jauh lebih baik daripada hubungan digital. Meskipun jejaring sosial adalah tentang komunikasi, verbal, diskusi saat ini jauh lebih penting dan berharga daripada apa pun yang dilakukan di telepon atau komputer.

2. Jangan “Berteman” dengan orang asing

Mendapatkan akses ke jejaring sosial untuk pertama kalinya memang mengasyikkan. Tapi seperti apa pun, Anda tidak boleh terlalu bersemangat. Tetap berpegang pada kelompok teman inti yang sama dengan yang Anda miliki di sekolah, atau perguruan tinggi. Jika Anda mengenal seseorang dengan baik dalam kehidupan nyata, tambahkan mereka di Facebook atau jejaring sosial pilihan Anda.

Ketika bicara tentang orang asing, hal-hal berubah. Walaupun orangnya imut/ganteng/menarik atau apalah, kalau belum ketemu di dunia nyata jangan ditambahkan dalam pertemanan. Ini adalah aturan sederhana yang menjamin keamanan.

3. Atur kontrol privasi di jejaring sosial

Layanan jejaring sosial dilengkapi dengan kontrol privasi. Biasanya, ini diaktifkan, tetapi seringkali tidak sepenuhnya. Karena tidak tahu jejaring sosial mana yang Anda gunakan, ESET tidak mungkin dapat membahas semua opsi. Namun, sebagai aturan umum, Anda harus mengatur pengaturan privasi untuk membatasi siapa pun yang bukan teman melihat foto termasuk foto profil.

Di Facebook, buka Pengaturan > Privasi dan pastikan opsi disetel ke Teman atau Hanya Saya. Dengan cara ini, akun Facebook Anda akan terlindungi agar tidak dilihat oleh orang asing. Selanjutnya, panduan untuk pengaturan privasi foto Facebook akan membantu Anda memblokir calon catfishing untuk mencuri foto Anda.

Sedangkan di Instagram, buka menu dan pilih Options. Gulir ke bawah ke Akun Pribadi dan aktifkan pengaturannya. Sekarang, hanya orang yang Anda setujui yang dapat melihat foto dan video yang Anda bagikan.

Perhatikan bahwa dengan jejaring sosial apa pun, jika Anda memiliki teman atau pengikut yang ingin Anda blokir, Anda harus melakukannya. Membatalkan pertemanan di Facebook adalah salah satu opsi, tetapi pemblokiran juga dimungkinkan. Di Instagram, Anda dapat mengetahui siapa yang mengikuti Anda dengan mengetuk Pengikut. Temukan pengikut yang ingin Anda blokir, ketuk tombol elips vertikal di sebelah kanan, lalu Hapus.

4. Jangan Pasang Foto Pribadi di Twitter

Akses dan privasi sedikit lebih rumit di Twitter. Tweet dan foto, termasuk foto profil dapat dengan cepat diambil dari kendali Anda di sini, berkat retweet. Dalam beberapa menit, sebuah foto bisa menjadi viral, atau bisa dibawa pergi untuk catfishing.

Oleh karena itu, sebaiknya buka halaman Pengaturan untuk akun Twitter Anda, buka Privasi dan keamanan, lalu centang Lindungi Tweet Anda. Melakukannya memblokir orang asing dari melihat tweet Anda. Siapapun yang ingin mengikuti Anda di Twitter selanjutnya harus disetujui. Ini mengamankan segalanya dengan baik.

Menghapus centang terhadap Tweet dengan lokasi akan membantu menjaga privasi terkait lokasi Anda. Sementara itu, Anda juga harus memilih Jangan izinkan siapa pun menandai Anda di foto untuk menjaga keamanan foto.

Perhatikan bahwa siapa pun yang telah mengikuti Anda sebelum melindungi akun Anda tetap dapat melihat tweet dan foto Anda. Anda tentu saja dapat memblokir kontak sebelumnya dengan membuka halaman Pengikut, memilih elips vertikal, dan memilih Blokir @[nama pengguna].

Anda juga harus menonaktifkan opsi untuk Menerima Pesan Langsung dari siapa pun, membatasi fasilitas ini hanya untuk teman Anda.

5. Cari Gambar Google

Setidaknya ada dua korban dalam catfishing: target, dan orang yang fotonya digunakan sebagai profil palsu. Seringkali, ini hanya model, foto orang-orang yang diambil secara acak yang diambil dari pencarian Google. Untungnya, alat yang sama ini dapat digunakan untuk melacak foto.

Misalnya, jika khawatir foto profil telah disalahgunakan, Anda dapat memeriksanya. Cukup buka Gambar Google di images.google.com, dan seret foto profil dari komputer Anda ke jendela browser. Semua contoh foto online kemudian akan ditampilkan.

Anda dapat menggunakan alat yang sama untuk memeriksa foto-foto kontak Anda. Tentu saja, Anda tidak boleh memiliki pengikut yang belum dikenal di kehidupan nyata, tetapi jika tetap melakukannya, gunakan Pencarian Google Image untuk memverifikasi kejujuran mereka. Butuh beberapa saat untuk mendapatkan hasil yang tepat.

6. Hapus Akun Tidak Aktif

Bagaimana jika memiliki akun media sosial yang Anda lupa? Pembaca yang lebih tua mungkin memiliki akun MySpace yang mati. Bagi yang lebih muda, mungkin memiliki akun Instagram yang tidak terlalu digunakan.

Perlu beberapa saat untuk mendapatkan kembali akses ke akun lama, tetapi ada baiknya melakukannya. Anda akan sering memerlukan akses ke akun email lama, tetapi dalam beberapa kasus, hanya dengan mengingat informasi penyiapan seperti nama akun email sudah cukup untuk meneruskan kredensial ke akun baru Anda. Setelah mendapatkan akses, hapus foto di profil jejaring sosial, lalu hapus akunnya.

Kiat-kiat ini akan membantu menutup lubang privasi dengan cara yang lebih umum juga, memberi anak kesempatan untuk melindungi dirinya dari ancaman online lainnya.

Ke depan, praktik ini adalah titik awal yang baik untuk aktivitas online yang aman. Garis bawahi fakta bahwa koneksi internet tidak hanya memberikan hal positif dari interaksi sosial ke dalam rumah Anda. Negatif sering disertakan juga. Mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko ini akan mendidik anak dan membantu menjamin keamanan online di masa depan. Digitalmania. AN